Friday, January 16, 2015

Apa pendapat student mengenai saya?

Semalam saya ada melihat keputusan Student Feedback Survey ( SFS) yang telah dinilai oleh pelajar-pelajar saya untuk semester lepas iaitu Semester 1 2014/2015. Saya mengajar 3 sections dengan 2 sabjek.
Student saya tidak ramai di dalam setiap section. Ada dua kelas yang mengandungi 13 and 15 orang sahaja di dalam setiap kelas. Satu section lagi diajar oleh lecturer lain pada mulanya dan jumlah student dalam kelas tersebut ialah 44 orang. Walaubagaimanapun, lecturer tersebut tak dapat mengajar dan kelas tersebut diberi kepada saya.

Saya cuma nak bercerita mengenai komen-komen student di dalam SFS. Adalah menjadi kebiasaan apabila kita menjadi public figure di sesuatu tempat samaada di universiti, tempat kerja, sekolah, ahli politik mahupun celebrity, pasti ada yang suka dan ada yang tak suka. Sama juga di kulliyyah saya, AIKOL, yang mana ada student yang suka lecturer A dan ada yang suka lecturer B.


Walaupun student membuat penilaian kepada lecturer dengan meng"tick" ruang 1,2, 3 dan 4 tapi tak ramai yang rajin menulis komen. Hanya beberapa kerat sahaja yang rajin memberi komen.

Saya sertakan di sini kesemua komen yang dibuat oleh student semester lepas. Sudah semestinya komen-komen ini adalah anonymous. 


Setiap komen yang diberi sangat saya hargai, samada positif dan negatif. Semuanya untuk saya memuhasabah diri agar lebih baik dari hari semalam. Kadang-kadang kita tidak sedar yang kita telah melakukan kesilapan terhadap mereka. Mudah-mudahan semester depan saya akan mengajar lebih baik dan lebih menghormati student.


                                                                       Komen 1



                                                         
                                                               Komen 2


                                                      komen 3


Wednesday, January 14, 2015

Kenangan Banjir tahun 2014



Saya sudah terjun ke dalam air banjir sebaik saja sampai di rumah. Seronoknya bila air banjir menyentuh kulit selepas lebih 15 tahun ( rasanya) tidak bermain air banjir.

 Dalam perjalanan ke rumah Ma dan Abah, saya berhenti sekejap untuk bergambar. Kalau tak silap, gambar ini diambil berdekatan dengan Taman Uda Murni. Kami mengharung air sepanjang hampir 4 KM. MashaAllah, terasa kudrat tidak ada untuk mengharungi arus deras sepanjang ke kampung penambang. Tetapi demi Ma Abah tercinta saya gagahi juga.

Saya berada di atas bot yang dipandu oleh saudara sepupu. Melihat sepupu, anak saudara serta adik lelaki sedang bermain air, perasaan saya sungguh teruja. Ohh...seronoknya.




 Jelas terpancar kegembiraan anak-anak saudara saya bermain air banjir. Mereka ini adalah tiga sekawan ; Nabil, Wazif and Muaz.



Berada di dalam pelampung sambil berbual dengan teman dan  melihat awan putih  adalah satu kepuasan.

Alhamdulillah, tahun ini Allah memberi kesempatan untuk melihat banjir besar tahun 2014. Pada masa yang sama, saya turut bersedih melihat rakyat Kelantan terutama di Kuala Krai, Manik Urai, Tanah Merah dan beberapa tempat lagi yang telah kehilangan rumah dan harta benda pada banjir tahun lepas. Mudah2an ganjaran Allah pasti menunggu pada mereka yang sabar dan redho dengan ketentuan Allah. aamin.

Tuesday, January 13, 2015

Biarkan saja.....Ia akan pulang.





Biarkan saja aku dilingkari rindu yang tidak berkesudahan.

Biarkan saja aku memandang bintang nun jauh di kegelapan malam.

Biarkan saja pasir putih menjadi kelam.

Biarkan saja salju putih  menjadi keras bersarang

Biarkan saja.....

Biarkan saja cinta ini menjadi hilang

Biarkan saja ia menjadi hitam legam

Biarkan  masa yang menentukan.

Kerana

Cinta sebenar akan kembali datang

Walau jauh ia terbang

Pasti ia akan pulang

mencari aku yang pernah kau sayang.....






Monday, January 12, 2015

Kenangan

Kenangan itu adalah satu perasaan yang tidak boleh dinyatakan dengan perkataan. Ianya hanya mampu disebut di dalam hati, di dalam memori. Digambar di dalam kotak fikiran dan dirasa dengan hati. Sendiri.

Di kala usia sudah menganjak ke angka lebih 40 ini, pastinya ada kenangan-kenangan yang tidak dapat dilupakan, manis, pahit,, suka duka dan tawa hingga mengeluarkan airmata.

Tahun-tahun yang lepas banyak memori yang telah saya ciptakan dengan izin Allah azza wajalla.

Kenangan mendapat surat layang dan surat ugut bunuh adalah salah satu kenangan dan pengalaman yang tidak dapat dilupakan. Mungkin pada mulanya ianya adalah satu saat pahit untuk ditelan tetapi saya telan juga.

Kenangan bersama-sama dengan orang tersayang adalah saat yang tidak dapat dilupakan juga. Bertemu, bermesra, ketawa dan berpisah. Itulah fitrah alam.

Suatu hari nanti, saya sendiri akan menjadi kenangan buat orang lain. Mudah-mudahan kenangan mengenai saya adalah yang baik-baik belaka. Kalau ada kenangan pahit, tolong buangkan saja dan maafkan saya seperti mana saya maafkan orang yang menghantar surat ugut bunuh kepada saya.

Akhir kata, jangan lupakan saya jika saya sudah tiada.....

Friday, January 9, 2015

Akak Goreng Pisang

Minggu lepas saya berkunjung ke gerai goreng pisang yang dinamakan Goreng Pisang Akak di Taman Permata. Semasa saya sedang membuat pilihan pisang goreng mana hendak dibeli akak goreng pisang yang ramah ini bertanyakan beberapa soalan kepada saya.

Akak Goreng Pisang: Banjir tak kat rumah?

Saya: Banjir, Kak. Tapi tak pindah pun sebab banjir tak masuk dalam rumah.

Akak Goreng Pisang: Alhamdulillah... errr...Puan, kerja kat UIA kan?

Saya: Ya, kak.

Saya pula dah selesai berjual beli dengan pekerja dia dan mahu cepat-cepat ke kereta kerana ia diparkir secara illegal   di tepi jalan. Tiba-tiba akak goreng pisang ini berkata kepada saya;

" Akak rasa Puan ni adalah seorang guru yang baik di UIA. Mesti ramai pelajar suka pada Puan"

Saya terkaget dengan kenyataan dan komen akak ni. Sambil tersenyum malu, saya menjawab:

" Ohh.. Sebenarnya kak, tak ramai student mahu masuk ke kelas saya dan tak ramai yang sukakan saya".

" Eh.. ( mukanya agak terkejut). Kenapa macam tu ya?"

" Saya seorang yang tegas di kampus. Tegas dalam soal berpakaian, kedatangan ke kelas, kerja sekolah, disiplin dan akhlaq pelajar"

Hujan rintik-rintik mula membasahi bumi. Bunyi angin kencang turut kedengaran. 

" Akak, saya pergi dulu ye!"

" Tunggu, puan...Sebenarnya guru yang tegas dengan pelajar akan menghasilkan pelajar yang baik dan pandai"

" Terimakasih Kak. Saya harap ramai pelajar yang berfikiran seperti akak"

Saya terus berlari menuju ke kereta sambil membawa  sebungkus pisang goreng yang rangup beserta dengan kuping yang saya minta lebih tadi. Sambil memegang stereng kereta, memulas kunci kereta ditempatnya dan memasang lagu Pelangi Petang saya memandu laju meninggalkan akak goreng pisang tadi.

Dalam hati, hendak menjadi orang berilmu bukan terletak pada sijil dan degree. Cara kita berfikir, amal soleh dan paling penting ketaqwaan kita kepada Allah adalah tanda kita adalah berbeza dari manusia2 lain.

Thursday, November 6, 2014

Che Adek

Banyak cerita menarik yang ingin saya kongsikan dengan pembaca-pembaca semua.

Antaranya ialah perkahwinan adik bongsu saya, Fatien Adibah.

Fatien adalah adalah adik bongsu kami yang telah selamat melangsungkan perkahwinannya dengan Almie pada September lepas.

Tiada cerita cinta diantara mereka. Kerana cinta mereka bermula selepas nikah dimeterai di hadapan wali dan dua saksi.

Fatien atau lebih dikenali dengan panggilan che adek di kalangan adik beradik dan anak2 saudara adalah seorang adik dan anak yang baik. Tidak pernah kami melihat dia marah atau meninggikan suara di depan kami. Seorang anak yang taat kepada ma abah dan seorang adik yang penyayang kepada kakak2 dan abangnya.

Bila ditanya kepada anak2 saudara siapakah che adek pada mata mereka. Ramai yang menjawab " che adek is fun!" "Che adek tak pernah marah". Che adek juga merupakan kawan kepada anak2 saudaranya yang lebih kurang sebaya dengannya. Menjadi teman untuk bergosip, teman untuk membeli tudung raya dan teman tidur.

Seingat saya, selepas saya berkahwin dengan Mere Zindagi dan pada masa itu che adek berumur 4 tahun, che adek enggan mendekati atau berbual dengan Mere Zindagi. Katanya " Abe Ngoh hitam!"

Sebagai anak bongsu, che adek nampak seperti manja dan lembut. Tapi sebenarnya che adek bukan begitu. Di sekolah dia pernah menjadi pemimpin pelajar dan bergiat cergas dalam aktiviti ko kurikulum.

Sekarang che adek sudah kahwin dan tinggal jauh dari kami  di Melbourne, Australia.

Kami dari jauh mendoakan che adik semakin dapat menyesuaikan diri dengan suami dan alam rumah tangga.

Perkahwinan itu merupakan perjudian. Kita tidak tahu apa bahagian kita. Apa nasib kita. Ada bahagia, suka,duka, sedih dan gembira. Yang penting mesti ada cinta. Cinta untuk hidup susah senang bersama-sama. Cinta untuk membina rumahtangga atas dasar ketaqwaan kepada Allah. Jika kita rasa rumahtangga yg dibina tidak mencapai ke tahap itu, kita perlu berundur. Tetapi ingatlah, sabar, berdoa, berusaha dengan penuh cinta sebelum kita berundur diri.

Untuk che adek dan almie, semoga bahagia hingga ke syurga.


                                   Gambar che adek semasa remaja bersama dengan anak2 saudara.

Tuesday, September 30, 2014

Saya masih di sini

Alhamdulillah, saya masih di sini. Masih berkelana di bumi Allah. Masih ingat pada blog ustazahcinta yang sudah lebih setahun ditinggal tanpa bicara.

InshaAllah, saya akan kembali dengan cerita-cerita baru.

Buat yang bertanya, terimakasih atas keperihatinan anda.

Saya bukan merajuk. Cuma saya kekurangan masa untuk mengadap laptop dan menaip cerita.

Kadang-kadang kita perlu hilang seketika agar kita dapat memahami apa itu gelora cinta.


sekian.