Sunday, November 20, 2011

Bahagia itu di hati bersama Lutfi




Hari Raya Aidil Adha yg lepas disambut di Kuala Lumpur. Ini adalah kali ketiga kami menyambut di sini dan bukan di Kampung Penambang. Pertama kali menyambut di KL pada tahun 2001 bila ma dan abah berada di Makkah kerana menunaikan haji. Tahun ke dua ialah tahun lepas kerana kami baru berpindah rumah dan ketiga pada tahun ini.



Anak saya yg ketiga, Ahmed Lutfi, menangis teresak-esak sehari sebelum Hari Raya. Dia merayu minta dibelikan tiket. Dia asyik bertanyakan kenapa kita tidak balik kampung walaupun soalan itu telah dijawab beberapa kali. Saya memujuknya dgn pelbagai cara tetapi dia masih menangis mahu dibelikan tiket utk balik kampung. Akhirnya saya bangun meninggalkan dia selepas dia enggan dipujuk lagi. Sebelum saya beredar, dia menyebut " There is no Hari Raya unless we do it in Kampung with Atok and Nenek!" Saya cukup tersentak mendengar kenyataan sebegini dari anak yg berumur 11 tahun itu. Pada masa yg sama, hati saya berasa sungguh sayu melihat kesungguhan dia menunjukkan kasih sayang pada keluarga di kampung. Hati saya bagai dicarik2 dgn kenyataan berani itu seolah2 saya tidak bersungguh2 seperti dia dan sekaligus tidak mahu pulang ke kampung.




Pada Hari Raya yg jatuh pada hari ahad. 6 hb nov 2011, kami sekeluarga menyambutnya di rumah. Malam hari raya, saya menyediakan juadah kegemaran Lutfi iaitu nasi dagang berlaukkan ayam, ikan tongkol, udang dan telur rebus. Saya juga buat kuah kacang dan nasi himpit. Bangun pagi, dia berasa sungguh seronok bila nasi terhidang di atas meja.



Selepas solat hari raya, saya, Lutfi dan Wafi pulang ke rumah. Jam 11 pagi, adik saya dari Pulau Indah bertandang ke rumah. Jam 12 adik dari Bangi pula datang. Lutfi kelihatan cukup gembira melihat sepupu2nya datang. Jam 1 tengahari kawan saya datang dari Ampang. Jam 2 petang, Lutfi mengikut sepupunya ke rumah makcik di Setapak. Jam 4 baru lah saya datang ambil dia dari Setapak. Petang jam 6 ada jiran di rumah lama datang. Lutfi pun kenal dgn anak2 jiran itu.



Pada sebelah malam kami menjemput sepupu2 yg dekat2 serta jiran2 datang utk menjamah daging korban yg dibuat oleh suami. Alhamdulillah, Lutfi sangat gembira dan tidak berhenti bercakap dgn para tetamu yg datang.



Sebenarnya, Hari Raya tidak lengkap jika tidak disambut bersama keluarga tercinta. Tetapi, banyak kali apa yg kita mahu itu tidak dapat dipenuhi oleh Allah. Jadi, berbahagialah dgn apa yg ada dan dengan siapa yg ada di sisi kita.



Jangan dicari bahagia itu. Ia ada di hati; bukan di kanan atau di kiri...



Sebagai ibu, saya perlu lebih kuat agar anak2 saya lebih bersemangat dan berkeyakinan pada diri sendiri.. walaupun jauh di sudut hati, saya begitu merindui ma dan abah di kampung lebih dari anak2 saya lagi...








Thursday, November 17, 2011

Cinta Pandang Pertama..


Hari ini seorang student lelaki membuat presentation di dalam kelas tutorial. Saya sungguh tertarik dengan presentation dia kerana dia begitu berkeyakinan sepanjang 20 minit berdiri di depan kelas. Dia bersedia 110% untuk berdepan dgn teman2 dia dan saya sekali. Tiada kedengaran bunyi orang bercakap sepanjang dia membuat presentation. Semuanya memandang ke depan dengan mata tidak berkelip. Saya sendiri pun cukup kagum dgn student tahun pertama tersebut. Tanpa saya sedari airmata saya mengalir mendengar dia membaca khutbah terakhir yg disampaikan oleh Rasulullah SAW. Cara dia membaca dan mengupas kandungan khutbah itu menunjukkan betapa dia sayangnya kepada Rasululllah. Hati saya cukup tersentuh dengan semangat jati seorg mukmin yg ada pada Abduh.



Sepanjang balik ke pejabat sebaik saja tutorial selesai, saya teringat pada tahun 1990 bila mana saya membuat presentation di depan kelas tutorial. Masa itu hanya ada 3-4 orang pelajar lelaki di dalam kelas dan dalam 10 orang pelajar perempuan. Tajuk yg saya present pada masa itu ialah Polygamous Marriage in Islam. Selepas saya membuat presentation, lecturer saya mengucap tahniah kerana dapat melaksanakan tugas saya dgn baik. Dia memberi markah 9/10. Saya hilang 1 markah kerana saya berdiri di sebelah perempuan sahaja. Sepatutnya saya berdiri di tengah2 kelas agar balance antara lelaki dan perempuan.



Keesokan harinya saya mendapat surat cinta dari salah seorang pelajar lelaki di dalam kelas tadi. Di dalam surat yg ditulis panjang sehingga 4 helai muka surat itu, dia menyuarakan hasrat hatinya utk berkawan dengan saya. Dia juga menyatakan di dalam surat tersebut yg dia telah jatuh cinta selepas mendengar presentation saya semalam! Lebih memeranjatkan lagi, saya adalah cinta pertama dia.



Subhanallah.. tidak terkata sebaik sahaja selesai membaca surat tersebut. Saya rasa bersalah pula kerana membuat org jatuh cinta dgn begitu senang sekali. Niat saya ke depan hanyalah utk berkongsi idea dan juga utk membina keyakinan diri bila membuat public speaking. Tetapi begini pulak jadinya.



Tetapi saya terpaksa menolak cinta dia. Akibatnya, dia jatuh sakit dan tidak mengambil exam semester pada tahun itu. Kawan rapat pelajar lelaki itu dtg menemui saya dan memujuk saya utk menerima cinta kawan dia itu. Saya menolaknya dgn baik dgn memberi alasan saya tidak bersedia utk menerima dia sebagai soulmate saya. Tiada kurangnya pelajar lelaki itu; berilmu, baik, mukmin yg boleh dicontohi, cuma hati saya tidak terbuka utk dia.



Saya tahu dia bahagia sekarang sebagaimana saya juga bahagia dgn diri saya sekarang ini. Walaupun dia tidak dapat melupakan cinta pertama tetapi saya pasti dia telah menemui cinta sejati dalam hidup dia...



Hingga sekarang saya tidak melupai peristiwa tersebut. Setiap kali melihat student membuat presentation yg bagus, saya pasti mesti ada yg jatuh cinta!



Friday, November 4, 2011

Nasihat untuk Ami...

Ahlami, adik saya yang ke 9 akan melangsungkan perkahwinanya lebih kurang 3 minggu dari sekarang. Bila membaca status di FB dia , rasanya dia sangat teruja utk melangkah ke alam baru. Alhamdulillah, perasaan sebegitu adalah perkara biasa. Mudah2an Ami ( panggilan manja) akan selesa apabila mendapat title baru.








Teringat saya pada zaman dahulu kala apabila selesai mengikat tali perkahwinan dgn mere zindagi. Sebaik selesai bernikah keesokan harinya saya ke rumah suami. Perasaan yg pada mulanya gembira bertukar menjadi duka. Teringat pada ma abah serta adik2 yg tersayang. Saya bukan lagi milik ma dan abah..saya sudah menjadi milik suami tercinta. Kebebasan saya akan menjadi lebih terbatas. Kasih sayang saya pada adik2 menjadi terhad. Masa kini hanya utk suami yg telah memberi mas kahwin kepada saya. terasa seperti hubungan suami isteri ini menjadi kejam terhadap adik2 yg saya sayangi.







Seminggu berkahwin, saya menjadi tidak keruan. Makanan tak dapat nak dihabiskan. jarang minum pagi sebab teringat saat2 selalu minum pagi dgn ma dan abah di rumah. Kuehtiaw, makanan kegemaran saya tidak dapat ditelan sebab rindu nk makan dgn adik2 di rumah. Rindu bergaduh dgn kakak, rindu utk mendukung adik bongsu, fatien adibah, rindu utk mencubit pipi ami..rindu melihat telatah adik2 yg lain.








Pada masa yg sama, saya juga cuba " adjust" diri utk hidup dgn lelaki yg bernama suami. Yg tidak sama dalam banyak perkara. Seribu satu cubaan dari segi fizikal dan mental.








Pernah sekali, saya mengurung diri di dalam bilik air dan menangis tersedu sedan sambil menyebut satu persatu nama adik2 dan memanggil perlahan2 ibu saya " ma..ma...ma..". Dgn harapan ibu saya dapat mendengar jeritan batin saya..







Kadang2 bila saya teringat pada saat itu, seakan saya belum bersedia utk menjadi isteri dan ibu. Tetapi Allah itu adalah pentadbir hidup kita. Dia lebih tahu bila dan di manakah kita mampu memikul satu2 beban.







Untuk Ami, gunalah saat yg ada ini utk memperkuatkan jiwa dan semangat. Kelak nanti menangis tak berlagu bila berada jauh dari keluarga. Banyak2kan membaca Quran serta bertadabbur dgn setiap ayat yg dibaca. Bila jauh dari keluarga dan tiada support dari mereka hidup kita sedikit goyah. Yg membantu kita nanti adalah semangat yg ada..dari mana datangnya semangat? Dari hubungan kita dgn Allah taala sahaja...








Semoga berjaya....