Sunday, September 23, 2012

Monolog Hati

Walau sesibuk mana pun kita, sediakan sedikit masa untuk diri sendiri dan orang-orang tersayang. Bertanyalah khabar jika kita tidak sempat untuk pergi menziarahi mereka. Hantarlah text message atau email sebagai jalan untuk mengukuh ukhuwwah Islamiyyah. Telefonlah orang tersayang dan beritahulah yang kita sayangkan mereka. 

Ketuklah pintu pejabat kawan-kawan dan beri salam serta bertanykan khabar mereka. Senyum dan bagilah salam jika terserempak dengan mereka.  

Jangan lupa meraikan juga tukang sapu sampah dan tukang cuci di kawasan pejabat. Tanpa mereka, kita tidak dapat bekerja dengan selesa. Bagilah salam dan sebutlah nama mereka.

Jangan lupa untuk menghantar berita dan  bertanya khabar pelajar-pelajar kita semester lepas. Cuba ingat apa masalah mereka. Cuba ingat apa yang membuat mereka gembira. Cuba ingatkan mereka juga  untuk datang berjumpa dengan kita jika ada apa-apa yang perlu untuk dikongsi bersama.

Akhir sekali, jangan lupa juga masa untuk kita. Masa untuk muhasabah diri, masa untuk diri sendiri dan masa untuk menilai diri. Apa yang kita buat untuk hari ini. Sentiasa istiqaamah dalam ibadat sunat dalam hidup kita. Bacalah Quran, Sayyidul Istighfar, sentiasa dalam wuduk, Dhuha jangan ditinggal, bersedeqah sentiasa, solat pada waktunya dan yang paling penting, niat dalam setiap amalan hidup kita hanya untuk mencari keredhaan Allah semata-mata.


Hidup dan matiku hanya untuk Allah sahaja.... 

Thursday, September 20, 2012

Sometimes it is better to be kind than to be right...

Ramai orang bercakap pasal "Hak". "Ini hak saya sebagai isteri, ini hak saya sebagai suami!" Kata-kata sebegini selalu kita dengar di dalam hal ehwal rumahtangga. Begitu juga dalam alam pekerjaan, hak sebagai pekerja,  mahupun dalam sebuah negara, hak kita sebagai rakyat. 

Bila kita meminta hak kita, itu adalah betul. "when we talk about our rights, yes, it is right". Tetapi  kadang-kadang bila kita terlalu memihak dan meminta hak kita saja, kita akan jadi terlepas pandang pada hak orang di sekeliling kita dan juga orang2 yang kita sayang. Akhirnya kita dapat yang kita mahu tetapi ada pula orang yang menderita atas sikap kita itu.

Dengan suami contohnya, bila suami buat salah dan kita menegur kesalahan dia. Suami pula memang sudah maklum yang orangnya mudah naik darah bila ditegur dan akibatnya dia tidak mahu bertegur sapa dengan kita sehingga menganggu urusan rumahtangga lain. Adakah kita akan terus menegakkan yang benar? Kalaulah kesalahan itu kecil sahaja, bagi saya kita lebih baik kita diam dan melihat jika ada peluang2 lain utk kita menegur dia. Lebih baik kita jadi "baik" dari kita menuntut "hak" kita. Saya rasa tiada ruginya untuk kita jadi "baik" daripada menjadi "betul" kerana dengan menjadi baik, urusan rumahtangga berjalan dengan lancar, anak-anak pun tidak terganggu fikiran mereka dengan sikap ibubapa yang terlalu mementingkan hak mereka.  

Seorang suami yang baru sahaja sampai di rumah selepas sehari suntuk bekerja. Mungkin dia mengharapkan si isteri menyambutnya di depan pintu. Tetapi isterinya pula sedang tidur nyenyak di dalam bilik selepas berhempas pulas di dapur atau melayan anak kecil lain. Itu hak suami untuk disambut oleh isteri. Hak suami juga untuk marah dan menegur isteri. Tidak salah juga jika suami menjadi baik serta bertimbangrasa dan memaafkan si isteri yang tertidur daripada meminta haknya.

Begitu juga, jika kita sebagai ibubapa. Adalah menjadi hak kita untuk mendisiplinkan anak-anak jika mereka nakal. Adakah kita akan terus menjalankan hak kita di mana saja atau apa saja bentuk kesalahan yang dibuat? Atau tidak kira berapa usia si anak, maka kita terus mendisiplinkan mereka. Sebaik-baiknya tengoklah jenis kesalahan anak-anak, besar atau kecil, adakah satu tabiat atau pertama kali. Adakah anak itu tahu yang itu adalah satu kesalahan dan adakah kita sudah memberi amaran ataupun tidak sebelum itu. Jadi, lebih baik kita menjadi "baik' dari menjadi "betul" semata-mata untuk menunjukkan itu hak kita. Saya rasa ibubapa pun ramai yang membuat kesilapan. tetapi sebagai anak kita sepatutnya melihat kesalahan ibubapa tersebut dengan penuh rasa ihsan sambil berdoa, mudah2an mereka akan sedar suatu hari nanti. 
  

Saya lebih suka mengambil sikap sabar dan berdoa disamping melakukan usaha-usaha lain daripada terus melabelkan sesiapa dengan karekter-karekter yang jahat. Kenapa perlu bersabar dan berdoa? Kerana itulah tandanya kita adalah  manusia bijaksana. Tetapi jika kita hendak menunaikan hak kita dan kita yakin kita betul, tidak salahnya untuk menegakkan hak kita. Sebab itulah saya nak tekankan di sini, kadang-kadang lebih baik kita menjadi baik daripada menjadi betul. Sudah banyak kes-kes dapat diselesai dengan cara sebegini.  Di dalam al Quran, Allah ada berfirman agar kita sentiasa mengambil langkah berbincang atau pun sulh. Sulh adalah sebaik-baik cara untuk menyelesaikan masalah. Di samping itu kita juga jangan cepat melatah dan mudah menuduh orang itu, begini dan begitu. Cuba muhasabah diri dan yang paling penting, kembali lah pada Allah. 


Janji Allah itu pasti!

Saturday, September 8, 2012

Mini Celebrity?

Wafi: Mama patut ada twitter la..
Mama: I thought twitter is meant for public figures or celebrities.
Wafi: Mama, you are a celebrity too.
Mama: Hah? I am not.
Wafi:  You are a mini celebrity...hehe


I think what my son, wafi, meant was, since I am a blogger I have some followers. As of today I have 149 followers. Actually, I dont like the odd number. Who will be my 150th follower? :) 

Anyway, what say you about me opening a Twitter account? I need your feedback. My twitter's name should be UstazahCinta.  

Till then, Happy Reading!

Friday, September 7, 2012

Kecil hati atau Besar hati?

Kalau ditanya, mana satu yang kita mahu; kecil hati atau besar hati? Saya yakin semua orang akan memberi jawapan yang sama iaitu mereka mahu besar hati. 

Tetapi tahukah, bahawa ramai yang mengamalkan sifat kecil hati dari besar hati? 

Orang yang mempunyai sifat mudah kecil hati adalah orang yang mempunyai masalah dengan diri sendiri. Walaupun mereka sebenarnya kecil hati dengan orang lain atau orang sekeliling tetapi mereka ini sebenarnya orang yang mementingkan diri sendiri. Mereka juga merasakan kebahagiaan dan ketenangan hidup mereka bergantung kepada orang lain. Mereka juga tidak pasal-pasal menyusahkan diri sendiri dan membiarkan orang lain enjoy melihat kita menderita. Sebagai contoh, orang menyindir serta mengata pada saiz badan kita selama 10 saat. Kita termakan serta terasa dengan sindiran itu hingga menyebabkan kita tak lalu makan, tak nak keluar rumah, tak boleh tidur malam selama 10 bulan. Jadi, siapa yang rugi di sini? Kita kan? 

Kecil hati adalah sifat "attention seekers". Mereka mahu dikenali, mahu menjadi perhatian dan ingin menjadi "celebrity". Maksud saya di sini, sifat kecil hati ini  ada pada semua benda dalam diri mereka. Orang tak tegur, kita kecil hati. Orang tak senyum, kita kecil hati. Orang tak jemput datang ke rumah terbuka pun kita kecil hati. MashaAllah! Sifat kecil hati ini adalah sifat yang boleh memundurkan kita. Lebih parah lagi, jika sifat sebegini kita semaikan pada anak-anak kita.

Saya rasa, cukuplah! Kepada sesiapa yang ada sifat sebegini, berhentilah. Ia memudaratkan diri dan menjadi kita akan mendapat banyak penyakit di kemudian hari. 

Kalau orang tak tegur kita, kita tegur dia. Kalau dia tak jawab teguran kita, biarkan saja. Kita tetap bahagia. Sebab kebahagiaan kita bukan bergantung pada jawapan dia. Orang tak jemput ke kenduri dia. Tak jadi masalah. Kita akan tetap bahagia sebab kita boleh menggunakan masa tersebut untuk keluarga atau diri. Mungkin, kenduri itu untuk orang2 tertentu sahaja dan jika kita ke sana kita akan jadi lebih menderita jika kita gagal untuk menyesuaikan diri dengan tetamu2 lain. Dengan kata lain hendaklah kita bersangka baik dengan orang lain. 

Orang yang mempunyai besar hati ialah orang yang mempunyai banyak ruang dalam hati dia. Ruang untuk gembira, sedih, maaf, lupa, redha dan sebagainya. Mungkin juga ada ruang untuk kecil hati tetapi ruang itu sangat sempit. Sifat2 negatif dalam ruang2 itu adalah sangat kecil dan mudah hilang sebab ruang yang ada sifat positif lebih menguasai hati kita. Jika hati kita besar, kita akan lebih ceria dan hidup lebih gembira. 

Kita hanya patut kecil hati jika agama Islam kita dipermainkan oleh orang lain. Dan sebenarnya bukan setakat kecil hati, kita juga perlu bangkit dan menangkis segala tohmahan itu. Jika ada peruntukan undang2 hendaklah kita mengambil tindakan sewajarnya pada orang tersebut.

Mudah-mudahan dengan membaca entri saya kali ini, kita semua akan lebih ceria dan membuang segala sifat-sifat negatif dalam diri kita. amin :)