Sunday, September 18, 2011

Cerita suka dan duka....

Saya sering dikunjungi oleh student untuk meminta nasihat. Nasihat ini bukan sahaja berkisar pada masalah pelajaran tetapi termasuk juga masalah peribadi, kehidupan dan isu2 semasa. Kadang2 ada juga orang2 perseorangan lain yg datang meminta pendapat mengenai masalah yg mereka hadapi.

Kadang2 mereka membuat komen kepada saya;

"Eh, Ramizah..awak ni kan selalu senyum dan happy..kenapa ek?"

" Saya masuk kelas Madam sebab saya suka tengok Madam senyum..Happy sokmo"


" Saya datang minta nasihat dari Madam kerana saya tengok madam happy je.."

Sebenarnya saya mempunyai banyak kelemahan apatah lagi kekurangan yg bertimbun2 dalam diri saya.. Ada banyak masa saya tidak happy dan sedih tetapi saya sentiasa cuba mengawal diri agar kesedihan dan kedukaan saya tidak disedari oleh pelajar2 saya.

Bila kita menjadi guru, kita akan selalu berdepan dgn public, dgn pelajar kita. Kalau di universiti, pelajar2 kebanyakannya sudah besar..20 tahun ke atas. Malah ada yang lebih berusia dari saya. Saya akan memaksa diri untuk senyum dan gembiar setiap kali berjalan ke menuju kelas walau hati saya ketika itu bagai dirobek2. Saya mesti gembira agar orang lain juga gembira melihat saya.

Saya sendiri pun kadang2 memerlukan motivasi dan nasihat pada diri sendiri. Saya juga mempunyai banyak masalah yg kadang2 membuat saya terduduk dan menangis sendiri; kadang2 di bilik air, di dalam pejabat atau di dalam kereta...sendirian....

Bila saya mengarang puisi, sebenarnya ialah salah satu cara utk saya meluah kesedihan saya. Pusi demi puisi dicoret adalah satu cara utk saya melupakan kesdihan di dada. Saya juga suka membaca, novel, buku2 cerita fiksyen dan no fiksyen, majalah2 ringan sebagai jalan utk mengawal masalah yg saya hadapi. Memasak adalah satu lagi teknik utk melerai kekusutan di dadal. Menyibukkan diri di dapur adalah sebahagian dari terapi utk melupakan sesiapa yg mengecewakan saya. Sudah tentunya saya tidak lupa untuk solat sunat dan membaca Quran, dan selawat tafrijiyyah sebagai satu rutin.


Ramai orang mengambil kesempatan ke atas diri saya dan selepas itu mengecewakan saya akhirnya adalah masalah yg sering berlaku pada diri saya.

Peringatan yg selalu saya ingatkan pada diri ialah masalah itu adalah sebahagian dari kehidupan saya. Ia membuat saya menjadi lebih matang, lebih memahami dan lebih bijak. Jika tiada masalah tiadalah manisnya kehidupan dan tidak ada lah "thrill" dalam hidup kita. Yg penting, kita mesti bijak mengawal masalah dan jangan sampai menyusahkan orang.

Anggaplah setiap masalah adalah perkara penting dalam hidup kita yg akan mendidik kita menjadi orang yg lebih matang dan berpengalaman.

p.s. Pandai bermain kata-kata tetapi dusta belaka...

4 comments:

Shahir said...

ustazah...tengok nadal main pun jadi terapi jugop dih? :P

seri pagi said...

perkataan masalah itu sendiri sebenarnya menggambarkan sesuatu yg negatif sifatnya..memrlukan kebijaksanaan kita utk mengubahnya kepada positif..kekuatan spiritual juga mempengaruhi respon kita terhadap sesuatu masalah yg dihadapi.. petikan dari sebuah buku "senyumlah, apapun masalahmu ia pasti akan berlalu"....

ramizah said...

betul tu shahir..tgk nadal senyum, semuanya dpt dilupa..hehe

Ya nurul, betul tu..senyum walau hati kita penuh duka..

aisha umaira' said...

This song is dedicate to my beloved ustazah...moga ALLAH sntiasa beri kekuatan utk ustzh utk mencerahkan umat yakni anak2 didikmu....

Lirik Lagu Nasyid Kesekian Kali - Suhaimi ft Munif

Kesekian kali kini ku berdiri
Tulus hati dihadapanmu
Masih terus merayu dengarkan aku

Jalan yang berliku
Sepanjang hayatmu
Aku juga merasainya
Lantas aku mengerti dan memahami

Lihatlah ke dalam hatimu
Percikan cahaya
Yang akan membara
Menjadi penerang segala yang didepanmu

Lihatlah jua ke hatiku
Aku lah temanmu
Terimalah aku
Kita kan bersama mengharung dunia fana ini

Kesekian kali ku ulangi lagi
Tidak kan pudar keyakinanku
Yang kau akan berdiri atas kemuncak tinggi

Boleh dgr di http://www.youtube.com/watch?v=9IlvPOmzoEQ

p/s : senyum sokmo ustzh(^_^)