Thursday, September 20, 2012

Sometimes it is better to be kind than to be right...

Ramai orang bercakap pasal "Hak". "Ini hak saya sebagai isteri, ini hak saya sebagai suami!" Kata-kata sebegini selalu kita dengar di dalam hal ehwal rumahtangga. Begitu juga dalam alam pekerjaan, hak sebagai pekerja,  mahupun dalam sebuah negara, hak kita sebagai rakyat. 

Bila kita meminta hak kita, itu adalah betul. "when we talk about our rights, yes, it is right". Tetapi  kadang-kadang bila kita terlalu memihak dan meminta hak kita saja, kita akan jadi terlepas pandang pada hak orang di sekeliling kita dan juga orang2 yang kita sayang. Akhirnya kita dapat yang kita mahu tetapi ada pula orang yang menderita atas sikap kita itu.

Dengan suami contohnya, bila suami buat salah dan kita menegur kesalahan dia. Suami pula memang sudah maklum yang orangnya mudah naik darah bila ditegur dan akibatnya dia tidak mahu bertegur sapa dengan kita sehingga menganggu urusan rumahtangga lain. Adakah kita akan terus menegakkan yang benar? Kalaulah kesalahan itu kecil sahaja, bagi saya kita lebih baik kita diam dan melihat jika ada peluang2 lain utk kita menegur dia. Lebih baik kita jadi "baik" dari kita menuntut "hak" kita. Saya rasa tiada ruginya untuk kita jadi "baik" daripada menjadi "betul" kerana dengan menjadi baik, urusan rumahtangga berjalan dengan lancar, anak-anak pun tidak terganggu fikiran mereka dengan sikap ibubapa yang terlalu mementingkan hak mereka.  

Seorang suami yang baru sahaja sampai di rumah selepas sehari suntuk bekerja. Mungkin dia mengharapkan si isteri menyambutnya di depan pintu. Tetapi isterinya pula sedang tidur nyenyak di dalam bilik selepas berhempas pulas di dapur atau melayan anak kecil lain. Itu hak suami untuk disambut oleh isteri. Hak suami juga untuk marah dan menegur isteri. Tidak salah juga jika suami menjadi baik serta bertimbangrasa dan memaafkan si isteri yang tertidur daripada meminta haknya.

Begitu juga, jika kita sebagai ibubapa. Adalah menjadi hak kita untuk mendisiplinkan anak-anak jika mereka nakal. Adakah kita akan terus menjalankan hak kita di mana saja atau apa saja bentuk kesalahan yang dibuat? Atau tidak kira berapa usia si anak, maka kita terus mendisiplinkan mereka. Sebaik-baiknya tengoklah jenis kesalahan anak-anak, besar atau kecil, adakah satu tabiat atau pertama kali. Adakah anak itu tahu yang itu adalah satu kesalahan dan adakah kita sudah memberi amaran ataupun tidak sebelum itu. Jadi, lebih baik kita menjadi "baik' dari menjadi "betul" semata-mata untuk menunjukkan itu hak kita. Saya rasa ibubapa pun ramai yang membuat kesilapan. tetapi sebagai anak kita sepatutnya melihat kesalahan ibubapa tersebut dengan penuh rasa ihsan sambil berdoa, mudah2an mereka akan sedar suatu hari nanti. 
  

Saya lebih suka mengambil sikap sabar dan berdoa disamping melakukan usaha-usaha lain daripada terus melabelkan sesiapa dengan karekter-karekter yang jahat. Kenapa perlu bersabar dan berdoa? Kerana itulah tandanya kita adalah  manusia bijaksana. Tetapi jika kita hendak menunaikan hak kita dan kita yakin kita betul, tidak salahnya untuk menegakkan hak kita. Sebab itulah saya nak tekankan di sini, kadang-kadang lebih baik kita menjadi baik daripada menjadi betul. Sudah banyak kes-kes dapat diselesai dengan cara sebegini.  Di dalam al Quran, Allah ada berfirman agar kita sentiasa mengambil langkah berbincang atau pun sulh. Sulh adalah sebaik-baik cara untuk menyelesaikan masalah. Di samping itu kita juga jangan cepat melatah dan mudah menuduh orang itu, begini dan begitu. Cuba muhasabah diri dan yang paling penting, kembali lah pada Allah. 


Janji Allah itu pasti!

3 comments:

fatienwm said...

been waiting.. at last!. :))

KhALiLI_HaNNaN said...

Salam..
Nice entry.. Semoga tak lupa haq kita sebagai hambaNya..

ramizah said...

alhamdulillah..
Wani, terimakasih atas peringatan :)